Hidup Sederhana Rasulullah

Rasulullah s.a.w. sangat sederhana dalam hal makan dan minum. Beliau tak pernah memperlihatkan rasa kurang senang terhadap makanan yang tidak baik masakannya dan tidak sedap rasanya. Jika didapatnya memakan sajian serupa itu, beliau akan menyantapnya untuk menjaga supaya pemasaknya tidak merasa kecewa. Tetapi, jika hidangan tak dapat dimakan, beliau tidak menyantapnya dan tidak pernah memperlihatkan kekesalannya. Jika beliau telah duduk menghadapi hidangan, beliau menunjukkan minat kepada makanan itu dan biasa mengatakan bahwa beliau tidak suka kepada sikap acuh tak acuh terhadap makanan, seolah-olah orang yang makan itu terlalu agung untuk memperhatikan hanya soal makanan dan minuman belaka.
Jika suatu makanan dihidangkan kepada beliau, senantiasa beliau menyantapnya bersama-sama semua yang hadir. Sekali peristiwa seseorang mempersembahkan korma kepada beliau. Beliau melihat ke sekitar dan setelah beliau menghitung jumlah orang yang hadir, beliau membagi rata bilangan korma itu sehingga tiap-tiap orang menerima tujuh buah. Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah s.a.w. tidak pernah makan sekenyang-kenyangnya, walaupun sekedar roti jawawut (Bukhari).
Sekali peristiwa, ketika beliau melalui suatu jalan, tampak kepada beliau beberapa orang berkumpul mengelilingi panggang anak kambing dan siap untuk menikmati jamuan. Ketika mereka melihat Rasulullah s.a.w., mereka mengundang beliau ikut serta, tetapi beliau menolak. Alasannya bukan karena beliau tidak suka daging panggang, tetapi disebabkan oleh kenyataan bahwa beliau tidak menyetujui orang mengadakan perjamuan di tempat terbuka dan terlihat oleh orang-orang miskin yang tak cukup mempunyai makanan.
Diriwayatkan bahwa pada peristiwa lain beliau ikut makan daging panggang. Siti Aisyah r.a. meriwayatkan bahwa Rasulullah s.a.w. sampai hari wafat beliau tidak pernah sekali pun menikmati makan kenyang selama tiga hari berturut-turut. Beliau sangat hati-hati agar seseorang tidak pergi makan di rumah orang lain tanpa diundang. Pada sekali peristiwa, beliau diundang makan oleh seseorang dan beliau diharapkan membawa serta empat orang lain. Ketika beliau tiba di rumah si pengundang, agaknya ada orang keenam yang ikut beserta rombongan. Tuan rumah menjemput di pintu dan Rasulullah s.a.w. meminta perhatiannya dengan berkata bahwa sekarang mereka berenam dan terserah kepada tuan rumah untuk memutuskan, apakah orang yang keenam itu boleh ikut makan atau harus pergi. Tentu saja tuan rumah mengundang juga orang yang keenam itu (Bukhari, Kitabal-Ath ‘ima).
Bilamana Rasulullah s.a.w. duduk bersantap, beliau senantiasa mulai makan dengan ucapan Bismillahir-Rahmanir-Rahiim, dan segera sesudah selesai, beliau mengucapkan syukur dengan kata-kata: “Segala puji bagi Allah Yang telah memberi makan kepada kita; puji-pujian yang berlimpah dan ikhlas, dan selalu bertambah; puji-pujian yang tidak meninggalkan dalam pikiran seseorang kesan perasaan telah cukup memuji, melainkan menimbulkan rasa cukup pernah dikatakan, dan puji- pujian yang tidak akan berakhir dan menjadikan seseorang berpikir bahwa tiap-tiap perbuatan Ilahi layak dipuji dan harus dipuji. Ya Allah, penuhi hati kami dengan keharuan-keharuan ini.” Kadang-kadang beliau memakai kata-kata ini, “Segala puji bagi Tuhan yang telah melepaskan lapar dan dahaga kami. Semoga hati kami senantiasa mendambakan puji- pujian-Nya dan jangan tidak bersyukur kepada Dia.” Beliau senantiasa mengingatkan para Sahabat supaya berhenti makan sebelum kenyang benar dan mengatakan bahwa makanan seseorang harus cukup membuat kenyang dua orang. Bilamana ada makanan yang istimewa dimasak di rumah, beliau senantiasa menyarankan supaya sebagian diberikan sebagai sedekah kepada tetangga-tetangganya; dan hadiah makanan dan benda-benda lain senantiasa dikirim dan rumah beliau ke rumah tetangga-tetangga (Muslim dan Bukhari, Kitabal-Adab).
Beliau selalu berusaha mengetahui dari wajah mereka yang ada beserta beliau kalau-kalau di antara mereka ada yang memerlukan pertolongan. Abu Hurairah menceriterakan peristiwa berikut:
Sekali peristiwa ia pernah mengalami lebih dari tiga hari tanpa mendapat makan. Ia berdiri di pintu mesjid dan melihat Abu Bakar lalu ke dekat dia. Ia bertanya kepada Abu Bakar arti ayat Al-Qur’an yang memerintahkan pemberian makan kepada fakir-miskin. Abu Bakar pun
menerangkan artinya lalu pergi. Abu Hurairah, saat ia menceriterakan peristiwa itu, biasa mengatakan dengan rasa kesal bahwa ia pun mengerti arti ayat Al-Qur’an tersebut seperti Abu Bakar. Tujuan menanyakan kepadanya arti ayat itu ialah supaya Abu Bakar dapat menerka bahwa ia lapar dan menyediakan untuknya makanan. Tak lama kemudian Umar lewat dan Abu Hurairah juga meminta kepadanya untuk menerangkan arti ayat itu. Umar pun menerangkan artinya dan terus berlalu. Abu Hurairah, seperti hatinya Sahabat-Sahabat lainnya, amat tidak suka meminta secara langsung, dan ketika ia merasa bahwa usaha menarik perhatian orang kepada keadaannya gagal, ia sudah tak bertenaga. Sayup- sayup ia mendengar namanya dipanggil dengan suara mesra dan penuh rasa cinta. Ketika menoleh ke arah datangnya suara itu, dilihatnya Rasulullah s.a.w. memandang kepadanya melalui jendela rumah beliau sambil tersenyum.
Beliau menanyakan kepada Abu Hurairah, “Adakah kamu lapar?” yang dijawab oleh Abu Hurairah. “Sesungguhnya, ya Rasulullah, saya lapar.” Rasulullah bersabda, “Di rumahku juga tidak ada makanan; tetapi ada orang yang baru saja memberi susu secawan kepada kami. Pergilah ke mesjid dan periksalah, adakah juga di sana orang-orang lain yang lapar seperti kamu.” Abu Hurairah melanjutkan ceriteranya, “Aku berkata kepada diriku sendiri bahwa aku begitu laparnya sehingga aku takkan cukup meminum susu secawan itu, tetapi Rasulullah s.a.w. masih meminta juga kepadaku agar mengundang orang-orang lain yang mungkin keadaannya sama seperti aku; ini artinya aku akan mendapat bagian susu sedikit sekali. Tetapi aku harus melaksanakan perintah Rasulullah s.a.w., maka aku pun pergi ke mesjid dan kudapati enam orang duduk-duduk di situ. Semua kubawa menghadap Rasulullah s.a.w. Beliau memberikan cawan susu itu kepada salah seorang dari mereka dan disuruhnya minum. Ketika ia sudah selesai dan cawannya telah dilepaskan dari mulutnya, Rasulullah s.a.w. masih mendesaknya minum lagi kedua kalinya dan ketiga kalinya sampai ia merasa kenyang betul. Dengan cara demikian juga beliau mendesak tiap-tiap orang dari keenam sahabat itu untuk minum sekenyang-kenyangnya. Tiap-tiap kali beliau meminta kepada salah seorang untuk minum, aku merasa cemas dan khawatir bahwa hanya sedikit sekali yang masih tersisa untuk diriku. Sesudah keenam orang itu minum susu sekenyang-kenyangnya, Rasulullah s.a.w. menyerahkan cawan itu kepadaku dan kulihat di dalamnya terdapat masih banyak susu. Kepadaku pun beliau mendesak untuk minum sekenyang-kenyangnya dan menyuruhku minum untuk kedua dan ketiga kalinya dan akhirnya beliau minum sendiri sisanya, kemudian membaca doa syukur dan akhirnya menutup pintu “ (Bukhari, Kitabal-Riqaq).
Tujuan Rasulullah s.a.w. memberi giliran kepada Abu Hurairah terakhir sekali mungkin guna memberi pengertian kepadanya bahwa ia harus bertahan terhadap derita lapar itu dengan menyerahkan diri kepada Tuhan dan sebaiknya tidak menarik perhatian orang kepada keadaannya, walaupun dengan cara yang tidak langsung.
Beliau makan-minum senantiasa dengan tangan kanan dan selalu berhenti tiga kali untuk bernafas di tengah-tengah minum. Salah satu sebabnya mungkin karena orang yang haus lalu minum air dengan meneguk sekaligus dapat minum terlalu banyak hingga mengacaukan pencernaannya. Dalam urusan makan, aturan yang diikuti beliau ialah beliau memakan segala yang bersih dan halal, tetapi bukan untuk sekedar bersenang-senang atau menyebabkan orang lain tidak mendapat bagian. Seperti telah dinyatakan di atas, makanan beliau sehari-hari senantiasa amat sederhana, tetapi jika ada yang mempersembahkan kepada beliau suatu hidangan yang istimewa, beliau tidak menolaknya. Tetapi, beliau tidak mendambakan makanan lezat, walaupun beliau sangat gemar akan madu dan korma. Mengenai korma beliau sering berkata bahwa ada perhubungan erat antara seorang Muslim dengan pohon korma, daunnya, kulitnya, dan buahnya yang masak maupun yang mentah, bahkan biji buahnya yang keras sekalipun, semuanya dapat dipergunakan untuk ini dan itu, dan tidak ada bagian yang tidak berguna. Demikianlah keadaan seorang Muslim sejati. Tidak ada perbuatannya yang tanpa faedah dan apa saja yang dilakukannya akan meningkatkan kesejahteraan umat manusia (Bukhari dan Muslim).
Rasulullah s.a.w. sangat sederhana dalam berbusana. Pakaian sehari-hari beliau terdiri atas kemeja dan izar (kain sarung) atau kemeja dan celana. Izar ataupun celana itu dikenakan oleh beliau supaya pakaian itu menutupi tubuh sampai kepada pergelangan kaki. Tidak berkenan di hati beliau kalau lutut atau bagian mana pun di atas lutut terbuka jika tak terpaksa. Beliau tidak menyukai pakaian, baik sebagai bagian dari pakaian atau pun sebagai kain gorden dan sebagainya, dan bahan yang padanya gambar-gambar telah disulamkan atau dicatkan, apalagi jika gambar-gambarnya besar dan dapat diartikan berhala atau benda-benda yang dipuja. Sekali peristiwa beliau melihat kain gorden tergantung di rumah beliau berlukiskan gambar-gambar besar dan beliau memerintahkan menanggalkannya. Tetapi beliau tidak berkeberatan memakai pakaian bergambar kecil-kecil yang tidak dapat diartikan seperti itu.
Beliau sendiri tidak pernah memakai kain sutera dan tidak memperkenankan kaum pria Islam mengenakan pakaian dari kain sutra. Untuk tujuan mengontentikkan surat-surat beliau kepada pemerintah- pemerintah tertentu berisikan seruan untuk menerima Islam, beliau meminta disiapkan sebuah cincin stempel, tetapi hendaklah terbuat dari perak dan bukan dari emas sebab, beliau mengatakan, memakai perhiasan emas dilarang untuk kaum pria Muslim (Bukhari dan Muslim). Wanita Muslim diperkenankan memakai kain sutera dan emas, tetapi dalam hal ini pun Rasulullah s.a.w. memerintahkan supaya sifat berlebih- lebihan harus dicegah. Sekali peristiwa beliau meminta sumbangan- sumbangan untuk meringankan penderitaan fakir-miskin, dan seorang bangsawati mengorbankan sebuah dari gelangnya dan diserahkannya sebagai sumbangannya. Rasulullah s.a.w. berkata kepadanya, “Apakah tangan lainnya tidak perlu diselamatkan dari api neraka?” Wanita itu melepaskan gelangnya dari tangan lainnya dan diserahkannya juga untuk tujuan yang ada dalam pikiran beliau. Tidak seorang pun dari istri-istri beliau mempunyai perhiasan-perhiasan yang agak berharga dan wanita Muslim lainnya pun sangat jarang mempunyai perhiasan.
Sesuai dengan ajaran Al-Qur’an, beliau menyerukan agar tidak mengumpulkan dan menimbun uang atau emas-perak, karena beliau memandang hal itu merugikan kepentingan golongan miskin dari masyarakat dan mengakibatkan kacaunya ekonomi masyarakat dan itu adalah dosa. Sekali peristiwa Umar mengajukan saran kepada Rasulullah s.a.w.. Sebab beliau harus menerima duta-duta raja-raja besar, beliau disarankan agar sebaiknya menyuruh buatkan jubah indah lagi mewah untuk dikenakan beliau pada peristiwa-peristiwa resmi. Rasulullah s.a.w. tidak menyetujui saran itu dan bersabda, “Tuhan tidak akan ridha kepadaku mengikuti cara itu. Aku akan menerima tiap-tiap orang dengan pakaian yang biasa kupakai.” Pada suatu ketika beliau menerima hadiah bahan pakaian dari sutera. Satu di antaranya diberikan kepada Umar. Umar bertanya, “Bagaimana akan dapat memakainya, kalau anda sendiri telah melarang memakai pakaian sutera?” Rasulullah s.a.w. menjawab, “Tiap-tiap hadiah tidak dimaksud untuk dipakai sendiri.” Maksud beliau ialah, supaya Umar memberikan kepada istrinya atau anak perempuannya, karena pakaian itu dari sutera, atau untuk Continue reading “Hidup Sederhana Rasulullah”

Haji Terakhir

Pada tahun kesembilan Hijrah, Rasulullah s.a.w. berangkat guna naik Haji ke Mekkah. Pada hari Haji beliau menerima wahyu yang mengandung ayat Al-Qur’an yang masyhur, berbunyi:
Hari ini telah Ku-sempurnakan agamamu bagimu, dan telah Ku- lengkapkan nikmat-Ku atasmu, dan telah Ku-sukai bagimu Islam sebagai agama (5:4).
Ayat ini menjelaskan bahwa Amanat yang diemban Rasulullah s.a.w. dari Tuhan dan yang telah dijabarkan sepanjang tahun-tahun ini dengan kata-kata dan perbuatan beliau, telah lengkap. Tiap-tiap bagian Amanat ini merupakan rahmat. Amanat yang disempurnakan sekarang mengandung rahmat paling luhur yang dapat diterima umat manusia dari Tuhan. Amanat itu disimpulkan dalam nama “Al-lslam,” yang berarti “penyerahan diri.” Penyerahan diri seyogyanya menjadi agama kaum Muslimin, agama seluruh umat manusia. Rasulullah s.a.w. membacakan ayat ini di lembah Muzdalifa, saat para peziarah berkumpul. Kembalinya dari Muzdaifa, Rasulullah s.a.w. berhenti di Mina. Hari itu adalah hari kesebelas bulan Dhul-Hijah. Rasulullah s.a.w. berdiri di hadapan khalayak ramai orang-orang Muslim dan mengucapkan khutbah yang termasyhur dalam sejarah sebagai Khutbatul-Wida. Dalam Khutbah itu beliau bersabda:
Wahai sekalian manusia, dengarkanlah baik-baik. Sebab, aku tidak tahu apa aku akan berdiri lagi di hadapan kalian di lembah ini, dan mengucapkan khutbah seperti aku berkhotbah sekarang, atau tidak. Jiwamu dan harta milikmu telah dikebalkan oleh Tuhan dari serangan- serangan oleh satu sama lain sampai Hari Pembalasan. Tuhan telah menetapkan untuk tiap orang, bagian dalam harta warisan. Sekarang tidak diizinkan pembagian warisan yang merugikan kepentingan- kepentingan ahli waris yang sah. Seorang anak yang dilahirkan di suatu rumah mana pun, akan dipandang anak ayah dalam rumah itu. Siapa membantah kebapakan anak itu bertanggungjawab dan dapat dijatuhi hukuman menurut hukum Islam. Barangsiapa menghubungkan kelahirannya dengan ayah orang lain, atau mengakui dengan palsu seseorang sebagai tuannya, Tuhan, Malaikat-Malaikat-Nya dan seluruh umat manusia akan mengutuknya. Wahai, sekalian manusia, kalian mempunyai beberapa hak atas istri-istrimu, tetapi istri-istrimu pun mempunyai beberapa hak atas kalian. Hakmu atas mereka ialah, mereka harus hidup suci dan tidak menempuh jalan yang membawa kehinaan kepada suaminya dalam pandangan kaumnya. Jika istri-istrimu tidak hidup sesuai dengan ini, maka kalian berhak menghukum mereka. Kalian dapat memberikan hukuman kepada mereka sesudah mengadakan penyelidikan yang tepat, oleh suatu badan yang berwewenang, dan setelah hakmu memberikan hukuman itu telah terbukti. Walaupun demikian, hukuman dalam perkara demikian hendaknya tidak terlalu berat. Tetapi, jika istri-istrimu tidak berbuat hal demikian, dan tindak- tanduk mereka tidak akan menimbulkan kecemaran kepada suami mereka, maka kalian wajib menjamin makan, pakaian, dan perumahan, sesuai dengan tingkat kehidupanmu sendiri. Ingatlah, kalian harus senantiasa memperlakukan istri-istrimu dengan baik. Tuhan telah membebani kalian dengan kewajiban memelihara mereka. Wanita itu Continue reading “Haji Terakhir”

Pengkhianatan Banu Quraiza

Seperti telah kami katakan, Banu Quraiza itu ada dalam persekutuan dengan kaum Muslimin. Sekalipun bila mereka tidak ikut dalam pertempuran di pihak kaum Muslimin, sedikitnya diharapkan bahwa mereka itu akan menutup jalan musuh dari arah mereka. Oleh karena itu Rasulullah s.a.w. telah membiarkan sisi bagian kota itu tanpa penjagaan. Banu Quraiza mengetahui bahwa kaum Muslimin percaya kepada kejujuran mereka. Maka, ketika mereka memutuskan untuk menggabungkan diri kepada kaum Arab tercapailah suatu persetujuan bahwa mereka tidak akan menggabungkan secara terang-terangan, kalau- kalau kaum Muslimin menjadi curiga dan mengambil langkah penjagaan di bagian kota pada sisi Banu Quraiza itu. Persetujuan itu suatu siasat busuk yang sangat berbahaya.
Ketika telah tercapai persetujuan bahwa kaum Muslim harus diserang dari dua jurusan, lasykar Arab mulai menyerang parit. Beberapa hari telah lewat, tetapi belum juga terjadi apa-apa. Kemudian mereka mempunyai gagasan menempatkan pemanah-pemanah mereka di tempat yang tinggi dan ditugaskan menyerang orang-orang Muslim yang mempertahankan parit. Mereka itu berdiri ditepinya, terpisah oleh jarak- jarak pendek. Jika pertahanan Muslim menunjukkan tanda-tanda akan patah, kaum kufar akan mencoba menyeberangi parit dengan bantuan pasukan kuda kelas satu mereka. Mereka yakin bahwa jika serangan yang demikian diadakan berulang-ulang, mereka akan dapat merebut kedudukan di salah satu tempat di sebelah kaum Muslim dari parit itu. Di sana mereka akan dapat menempatkan kekuatan mereka untuk serangan kilat ke kota itu. Maka serangan demi serangan dilancarkan. Barisan pertahanan Muslim terpaksa bertempur tak henti-hentinya. Pada suatu hari mereka begitu repot dalam perjuangan memukul mundur serangan- serangan itu sehingga beberapa shalat tak dapat didirikan pada waktunya yang tepat. Rasulullah s.a.w. sangat bersedih hati karenanya dan bersabda, “Tuhan, siksalah orang-orang kafir itu; mereka telah mengacaukan shalat kami.” Peristiwa itu menunjukkan hebatnya serangan musuh. Tetapi, dari situ nampak juga bahwa perhatian Rasulullah s.a.w. senantiasa tertuju kepada ibadah kepada Tuhan. Medinah sedang diserang dari segala jurusan. Bukan kaum pria saja, tetapi juga wanita dan anak-anak dihadapkan kepada kematian yang pasti. Seluruh kota ada dalam cengkeraman suasana gelisah dan takut. Tetapi Rasulullah s.a.w. tetap berpikir untuk mendirikan shalat pada waktu-waktu yang telah ditetapkan. Kaum Muslimin tidak beribadah kepada Tuhan hanya seminggu sekali seperti kaum Kristen dan Hindu. Orang-orang Muslim diharuskan sembahyang lima waktu dalam sehari. Ketika dalam peperangan, sukar sekali orang mengadakan sembahyang bersama, apa lagi mendirikan sembahyang berjamaah lima kali sehari. Tetapi Rasulullah s.a.w. menyelenggarakan lima shalat berjamaah walaupun dalam perang. Jika salah satu dari shalat-shalat itu terganggu oleh serangan musuh, maka hati beliau amatlah pilunya.
Kembali lagi kepada jalannya pertempuran. Musuh sedang menyerang dari muka, Banu Quraiza merencanakan serangan dari belakang tetapi tidak dengan cara yang menimbulkan kewaspadaan kepada penduduk Muslim. Mereka ingin masuk kota dari belakang dan membunuh wanita-wanita serta anak-anak yang dilindungi di sana. Pada suatu hari seorang penyelidik dikirim ke sana untuk menyelidiki apa ada penjagaan di sana untuk melindungi wanita dan anak-anak, dan jika ada, berapa kekuatannya. Di sana ada tempat terkurung untuk keluarga- keluarga yang mana musuh-musuh memandangnya sebagai sasaran yang istimewa.
Penyelidik itu datang dengan mengendap-endap di sekitar tempat terkurung itu untuk mengadakan penyelidikan dengan diam-diam.
Ketika sedang beraksi, ia dipergoki oleh Safiyyah, bibi Rasulullah. Di situ hanya ada seorang pria dewasa yang kebetulan melakukan penjagaan dan bahkan orang itu pun sedang sakit. Safiyyah melaporkan apa yang dilihatnya kepadanya dan menyarankan supaya ia menangkap mata-mata itu sebelum ia dapat menyampaikan informasi kepada musuh, betapa tanpa perlindungannya wanita dan anak-anak di bagian kota itu. Orang sakit itu menolak berbuat sesuatu, maka Safiyyah sendiri mengambil tongkat dan mulai menyerang tamu tak diundang itu. Dengan bantuan wanita-wanita lain ia berhasil menangkap dan membunuhnya. Kemudian, ternyata bahwa orang itu benar-benar kaki-tangan Banu Quraiza. Kaum Muslimin menjadi gelisah dan mulai menyadari adanya kemungkinan serangan-serangan dari arah yang sampai pada saat itu mereka sangka sangat aman. Tetapi serangan dari muka adalah begitu berat sehingga seluruh kekuatan Muslim dibutuhkan di sana untuk pertahanan. Walaupun demikian, Rasulullah s.a.w. mengambil keputusan untuk membagi kekuatan melindungi wanita dan anak-anak. Seperti telah kami utarakan dalam pembicaraan mengenai jumlah prajurit dalam pertempuran itu, dari angkatan seribu dua ratus itu Rasulullah s.a.w. mengirim lima ratus orang guna melindungi kaum wanita di dalam kota. Jadi, untuk pertahanan parit hanya tinggal tujuh ratus yang melawan kekuatan antara delapan belas dan dua puluh ribu. Banyak orang Muslim hilang akal melihat kesulitan yang harus mereka hadapi. Mereka menghadap Rasulullah s.a.w. dan mengatakan betapa rawannya keadaan mereka, dan betapa mustahil menyelamatkan kota. Mereka memohon supaya Rasulullah s.a.w. mendoa. Mereka memohon juga mengajarkan kepada mereka doa yang khusus pada kesempatan itu. Rasulullah s.a.w. bersabda, “Jangan gentar. Mendoalah kepada Tuhan supaya Dia melindungimu terhadap kelemahanmu, meneguhkan hatimu, dan melepaskan kegelisahanmu.” Rasulullah s.a.w. sendiri mendoa dengan kata-kata:
“Ya Tuhan, Engkau menurunkan Al-Qur’an kepadaku. Engkau tidak menunggu untuk meminta pertanggung-jawaban dari siapa pun. Pasukan- pasukan ini telah datang menyerang kami. Berilah mereka kekalahan. Ya Tuhan, hamba memohon lagi: Kalahkanlah mereka; menangkan kami atas mereka dan gagalkanlah semua niat jahat mereka” (Bukhari).
Dan pula:
Ya Tuhan, Engkau mendengar mereka yang menjerit kepada Engkau dalam kesusahan dan kesedihan. Engkau menjawab mereka yang terjerat dalam kegelisahan. Lepaskan hamba dari kesakitan hamba, kegelisahan hamba dan ketakutan hamba. Engkau Maha Mengetahui kesulitan- kesulitan yang hamba dan para sahabat hamba harus hadapi” (Zurqani).
Orang-orang munafik menjadi lebih gelisah daripada orang- orang lain dalam lasykar Muslim. Segala penghargaan terhadap kehormatan pihak mereka sendiri dan keselamatan kota, wanita, dan anak-anak mereka lenyap dari hati mereka. Tetapi, mereka tidak mau kehilangan muka di hadapan orang-orang mereka sendiri. Oleh karena itu, mereka mulai meninggalkan lasykar Muslim satu demi satu dengan dalih atau alasan yang lemah. Al-Qur’an menyinggung hal itu dalam 33:14:
“Dan segolongan dari mereka meminta izin kepada Nabi dengan berkata, “Sesungguhnya rumah kami terbuka terhadap serangan musuh.” Padahal rumah mereka itu sebenarnya tidak terbuka. Mereka hanya berusaha melarikan diri”.
Situasi perang dan keadaan kaum Muslimin pada saat itu diterangkan dalam Al-Qur’an pada ayat-ayat berikut:
“Ketika mereka datang kepadamu dari atasmu dan dari bawahmu, dan ketika matamu melantur dan hati sampai tenggorokan, dan kamu berprasangka terhadap Allah dengan bermacam-macam prasangka. Di situlah orang-orang mukmin diuji, dan mereka digoncangkan dengan suatu goncangan yang dahsyat. Dan ingatlah ketika orang-orang munafik dan mereka yang di dalam hatinya ada penyakit berkata, “Tidaklah Allah dan Rasul-Nya menjanjikan kepada kami melainkan janji yang dusta.” Dan ketika segolongan dari mereka berkata, “Hai, orang-orang Yathrib kamu mungkin tidak dapat bertahan terhadap musuh, oleh karena itu kembalilah kamu.” (33:11-14).
Di sini orang-orang Muslim diperingatkan betapa mereka diserang dari muka oleh gabungan suku-suku Arab dan dari samping oleh kaum Yahudi. Mereka diperingatkan betapa buruk keadaan mereka pada saat itu. Mata mereka layu dan hati mereka cemas. Mereka malahan mulai mempunyai keragu-raguan tentang Tuhan. Orang-orang yang beriman ada dalam cobaan. Mereka semua diberi kegoncangan. Kaum munafik dan orang yang sakit rohaninya mulai berkata, “Kita semua ditipu oleh janji-janji palsu kepada kita oleh Tuhan dan Rasul-Nya!” Sekelompok dari antara mereka malahan mulai menjatuhkan mental pasukan Muslim dengan berkata, “Sekarang tak ada perang. Tak ada lagi yang harus diperbuat kecuali pulang.”
Bagaimana sikap orang-orang mukmin yang sejati pada peristiwa itu dilukiskan juga dalam Al-Qur’an:
“Dan ketika orang-orang mukmin melihat lasykar-lasykar persekutuan, mereka berkata, “Inilah yang telah dijanjikan Allah dan Rasul-Nya kepada kami; dan Allah dan Rasul-Nya telah mengatakan yang benar.” Dan hal itu tidak menambah kepada mereka kecuali keimanan dan kepatuhan. Di antara orang-orang yang beriman, ada orang-orang yang benar-benar telah menepati apa yang dijanjikan mereka kepada Allah. Maka sebagian dari mereka telah menyempurnakan niatnya, meninggal, dan diantara mereka ada yang masih menunggu, dan mereka tidak merubah sedikit pun”. (33:23-24).
Orang-orang mukmin sejati, boleh dikata, sama sekali lain dari orang-orang munafik dan orang-orang yang lemah. Ketika mereka melihat jumlah musuh yang sangat besar, mereka ingat akan apa-apa yang pernah dikatakan Allah dan Rasul-Nya kepada mereka. Serangan terpadu suku-suku Arab adalah bukti belaka tentang kebenaran Allah dan Rasul-Nya. Orang-orang mukmin sejati tetap tak bergeming. Malahan jiwa pengabdian dan semangat kepercayaan mereka semakin meningkat. Orang-orang mukmin sejati tetap berpegang teguh pada perjanjian mereka dengan Tuhan. Beberapa dari mereka telah mencapai tujuan hidup mereka dengan mati syahid. Beberapa lainnya hanya menunggu kematian mereka di jalan Allah untuk mencapai tujuan hidup mereka.
Musuh menyerang parit dengan dahsyatnya secara bertubi-tubi. Kadang-kadang musuh berhasil menyeberanginya. Pada suatu hari, panglima-panglima musuh berhasil melintasi parit itu. Tetapi mereka diserang oleh kaum Muslimin dengan gagah berani sehingga mereka terpaksa mundur lagi. Dalam pertempuran itu Naufal, seorang gembong kaum kufar, tewas. Begitu tinggi kedudukan pemimpin ini sehingga kaum kufar tidak tega hati jika mayatnya dicacati. Oleh sebab itu mereka mengirim pesan kepada Rasulullah s.a.w. bahwa jika beliau mau mengembalikan mayat panglima itu, mereka akan membayar sepuluh ribu dirham. Harga itu sangat tinggi untuk pengambilan satu mayat. Penawaran itu diajukan atas rasa dosa sendiri. Kaum kufar telah mencacati mayat-mayat orang Muslim di Uhud dan sekarang mereka mengkhawatirkan bahwa jangan-jangan kaum Muslimin akan berbuat serupa. Tetapi, ajaran Islam sama sekali lain. Islam melarang secara mutlak mencacati mayat. Ketika Rasulullah s.a.w. menerima pesan dan penawaran itu, beliau bersabda, “Apa guna bagi kami badan itu? Kami tak mengharapkan imbalan apa-apa untuk itu. Jika kalian menghendaki, bawalah mayat itu” (Zurqani, jilid hal. 114).
Sepenggal tulisan dalam buku “Life of Mohammad” karangan Muir (London 1878, hlm. 322) melukiskan dengan gamblang kedahsyatan serangan terhadap kaum Muslimin itu. Kami tidak segan- segan menukilnya di sini:
“Keesokan harinya Mohamed (Muhammad s.a.w., Red) melihat seluruh kekuatan sekutu telah datang menyerang. Meminta aktivitas yang maksimal dan kesiagaan yang tak ada hentinya di pihaknya untuk menggagalkan gerakan-gerakan musuh. Sekarang musuh mengancam dengan serangan umum; kemudian dipecah menjadi divisi-divisi, mereka menyerang berbagai kedudukan secara bergelombang dengan cepat dan mengacaukan; akhirnya, setelah melihat kesempatan, mereka memusatkan pasukan mereka dititik yang lemah pertahanannya, dan dengan dukungan serangan hujan panah yang tiada hentinya lagi ganas, mereka berusaha merebut parit itu. Berulang-ulang gempuran hebat dilakukan ke kota itu dan ke kemah Mohamed oleh panglima-panglima ternama seperti Khalid dan Amru; dan gempuran-gempuran itu hanya digagalkan dengan serbuan-serbuan balasan dan tembakan-tembakan yang gencar. Ini berlangsung terus sepanjang hari; dan, karena lasykar Mohamed hanya cukup untuk menjaga rentangan garis pertahanan yang panjang, tidak mungkin diadakan giliran istirahat. Malahan di waktu malam Khalid dengan barisan berkuda terus menimbulkan bahaya dan ancaman kepada garis pertahanan, memaksa barisan pertahanan Muslim berkali-kali melepaskan pos-pos terdepan. Tetapi, segala upaya musuh gagal semua. Parit tak dapat diseberangi.”
Pertempuran berlangsung terus selama dua hari. Masih juga belum terjadi perkelahian satu lawan satu, belum ada pertumpahan darah secara besar-besaran. Pertempuran dua puluh empat jam lamanya hanya membawa akibat tiga orang gugur di pihak musuh dan lima di pihak Muslim. Sa’d bin Muadz, seorang kepala suku Aus, orang yang setia terhadap Rasulullah s.a.w. mendapat luka-luka. Tetapi serangan berulang-ulang kepada parit menimbulkan sedikit kerusakan dan itu membuat serangan-serangan berikutnya lebih mudah. Peristiwa-peristiwa besar yang menampilkan keberanian dan kesetiaan telah disaksikan. Malam sangat dingin, mungkin terdingin di Arabia. Kami mempunyai persaksian dari Hazrat Aisyah r.a., istri mulia Rasulullah s.a.w., bahwa Rasulullah s.a.w. bangkit lagi, bangkit lagi Continue reading “Pengkhianatan Banu Quraiza”

Pengkhianatan Banu Quraiza

Seperti telah kami katakan, Banu Quraiza itu ada dalam persekutuan dengan kaum Muslimin. Sekalipun bila mereka tidak ikut dalam pertempuran di pihak kaum Muslimin, sedikitnya diharapkan bahwa mereka itu akan menutup jalan musuh dari arah mereka. Oleh karena itu Rasulullah s.a.w. telah membiarkan sisi bagian kota itu tanpa penjagaan. Banu Quraiza mengetahui bahwa kaum Muslimin percaya kepada kejujuran mereka. Maka, ketika mereka memutuskan untuk menggabungkan diri kepada kaum Arab tercapailah suatu persetujuan bahwa mereka tidak akan menggabungkan secara terang-terangan, kalau- kalau kaum Muslimin menjadi curiga dan mengambil langkah penjagaan di bagian kota pada sisi Banu Quraiza itu. Persetujuan itu suatu siasat busuk yang sangat berbahaya.
Ketika telah tercapai persetujuan bahwa kaum Muslim harus diserang dari dua jurusan, lasykar Arab mulai menyerang parit. Beberapa hari telah lewat, tetapi belum juga terjadi apa-apa. Kemudian mereka mempunyai gagasan menempatkan pemanah-pemanah mereka di tempat yang tinggi dan ditugaskan menyerang orang-orang Muslim yang mempertahankan parit. Mereka itu berdiri ditepinya, terpisah oleh jarak- jarak pendek. Jika pertahanan Muslim menunjukkan tanda-tanda akan patah, kaum kufar akan mencoba menyeberangi parit dengan bantuan pasukan kuda kelas satu mereka. Mereka yakin bahwa jika serangan yang demikian diadakan berulang-ulang, mereka akan dapat merebut kedudukan di salah satu tempat di sebelah kaum Muslim dari parit itu. Di sana mereka akan dapat menempatkan kekuatan mereka untuk serangan kilat ke kota itu. Maka serangan demi serangan dilancarkan. Barisan pertahanan Muslim terpaksa bertempur tak henti-hentinya. Pada suatu hari mereka begitu repot dalam perjuangan memukul mundur serangan- serangan itu sehingga beberapa shalat tak dapat didirikan pada waktunya yang tepat. Rasulullah s.a.w. sangat bersedih hati karenanya dan bersabda, “Tuhan, siksalah orang-orang kafir itu; mereka telah mengacaukan shalat kami.” Peristiwa itu menunjukkan hebatnya serangan musuh. Tetapi, dari situ nampak juga bahwa perhatian Rasulullah s.a.w. senantiasa tertuju kepada ibadah kepada Tuhan. Medinah sedang diserang dari segala jurusan. Bukan kaum pria saja, tetapi juga wanita dan anak-anak dihadapkan kepada kematian yang pasti. Seluruh kota ada dalam cengkeraman suasana gelisah dan takut. Tetapi Rasulullah s.a.w. tetap berpikir untuk mendirikan shalat pada waktu-waktu yang telah ditetapkan. Kaum Muslimin tidak beribadah kepada Tuhan hanya seminggu sekali seperti kaum Kristen dan Hindu. Orang-orang Muslim diharuskan sembahyang lima waktu dalam sehari. Ketika dalam peperangan, sukar sekali orang mengadakan sembahyang bersama, apa lagi mendirikan sembahyang berjamaah lima kali sehari. Tetapi Rasulullah s.a.w. menyelenggarakan lima shalat berjamaah walaupun dalam perang. Jika salah satu dari shalat-shalat itu terganggu oleh serangan musuh, maka hati beliau amatlah pilunya.
Kembali lagi kepada jalannya pertempuran. Musuh sedang menyerang dari muka, Banu Quraiza merencanakan serangan dari belakang tetapi tidak dengan cara yang menimbulkan kewaspadaan kepada penduduk Muslim. Mereka ingin masuk kota dari belakang dan membunuh wanita-wanita serta anak-anak yang dilindungi di sana. Pada suatu hari seorang penyelidik dikirim ke sana untuk menyelidiki apa ada penjagaan di sana untuk melindungi wanita dan anak-anak, dan jika ada, berapa kekuatannya. Di sana ada tempat terkurung untuk keluarga- keluarga yang mana musuh-musuh memandangnya sebagai sasaran yang istimewa.
Penyelidik itu datang dengan mengendap-endap di sekitar tempat terkurung itu untuk mengadakan penyelidikan dengan diam-diam.
Ketika sedang beraksi, ia dipergoki oleh Safiyyah, bibi Rasulullah. Di situ hanya ada seorang pria dewasa yang kebetulan melakukan penjagaan dan bahkan orang itu pun sedang sakit. Safiyyah melaporkan apa yang dilihatnya kepadanya dan menyarankan supaya ia menangkap mata-mata itu sebelum ia dapat menyampaikan informasi kepada musuh, betapa tanpa perlindungannya wanita dan anak-anak di bagian kota itu. Orang sakit itu menolak berbuat sesuatu, maka Safiyyah sendiri mengambil tongkat dan mulai menyerang tamu tak diundang itu. Dengan bantuan wanita-wanita lain ia berhasil menangkap dan membunuhnya. Kemudian, ternyata bahwa orang itu benar-benar kaki-tangan Banu Quraiza. Kaum Muslimin menjadi gelisah dan mulai menyadari adanya kemungkinan serangan-serangan dari arah yang sampai pada saat itu mereka sangka sangat aman. Tetapi serangan dari muka adalah begitu berat sehingga seluruh kekuatan Muslim dibutuhkan di sana untuk pertahanan. Walaupun demikian, Rasulullah s.a.w. mengambil keputusan untuk membagi kekuatan melindungi wanita dan anak-anak. Seperti telah kami utarakan dalam pembicaraan mengenai jumlah prajurit dalam pertempuran itu, dari angkatan seribu dua ratus itu Rasulullah s.a.w. mengirim lima ratus orang guna melindungi kaum wanita di dalam kota. Jadi, untuk pertahanan parit hanya tinggal tujuh ratus yang melawan kekuatan antara delapan belas dan dua puluh ribu. Banyak orang Muslim hilang akal melihat kesulitan yang harus mereka hadapi. Mereka menghadap Rasulullah s.a.w. dan mengatakan betapa rawannya keadaan mereka, dan betapa mustahil menyelamatkan kota. Mereka memohon supaya Rasulullah s.a.w. mendoa. Mereka memohon juga mengajarkan kepada mereka doa yang khusus pada kesempatan itu. Rasulullah s.a.w. bersabda, “Jangan gentar. Mendoalah kepada Tuhan supaya Dia melindungimu terhadap kelemahanmu, meneguhkan hatimu, dan melepaskan kegelisahanmu.” Rasulullah s.a.w. sendiri mendoa dengan kata-kata:
“Ya Tuhan, Engkau menurunkan Al-Qur’an kepadaku. Engkau tidak menunggu untuk meminta pertanggung-jawaban dari siapa pun. Pasukan- pasukan ini telah datang menyerang kami. Berilah mereka kekalahan. Ya Tuhan, hamba memohon lagi: Kalahkanlah mereka; menangkan kami atas mereka dan gagalkanlah semua niat jahat mereka” (Bukhari).
Dan pula:
Ya Tuhan, Engkau mendengar mereka yang menjerit kepada Engkau dalam kesusahan dan kesedihan. Engkau menjawab mereka yang terjerat dalam kegelisahan. Lepaskan hamba dari kesakitan hamba, kegelisahan hamba dan ketakutan hamba. Engkau Maha Mengetahui kesulitan- kesulitan yang hamba dan para sahabat hamba harus hadapi” (Zurqani).
Orang-orang munafik menjadi lebih gelisah daripada orang- orang lain dalam lasykar Muslim. Segala penghargaan terhadap kehormatan pihak mereka sendiri dan keselamatan kota, wanita, dan anak-anak mereka lenyap dari hati mereka. Tetapi, mereka tidak mau kehilangan muka di hadapan orang-orang mereka sendiri. Oleh karena itu, mereka mulai meninggalkan lasykar Muslim satu demi satu dengan dalih atau alasan yang lemah. Al-Qur’an menyinggung hal itu dalam 33:14:
“Dan segolongan dari mereka meminta izin kepada Nabi dengan berkata, “Sesungguhnya rumah kami terbuka terhadap serangan musuh.” Padahal rumah mereka itu sebenarnya tidak terbuka. Mereka hanya berusaha melarikan diri”.
Situasi perang dan keadaan kaum Muslimin pada saat itu diterangkan dalam Al-Qur’an pada ayat-ayat berikut:
“Ketika mereka datang kepadamu dari atasmu dan dari bawahmu, dan ketika matamu melantur dan hati sampai tenggorokan, dan kamu berprasangka terhadap Allah dengan bermacam-macam prasangka. Di situlah orang-orang mukmin diuji, dan mereka digoncangkan dengan suatu goncangan yang dahsyat. Dan ingatlah ketika orang-orang munafik dan mereka yang di dalam hatinya ada penyakit berkata, “Tidaklah Allah dan Rasul-Nya menjanjikan kepada kami melainkan janji yang dusta.” Dan ketika segolongan dari mereka berkata, “Hai, orang-orang Yathrib kamu mungkin tidak dapat bertahan terhadap musuh, oleh karena itu kembalilah kamu.” (33:11-14).
Di sini orang-orang Muslim diperingatkan betapa mereka diserang dari muka oleh gabungan suku-suku Arab dan dari samping oleh kaum Yahudi. Mereka diperingatkan betapa buruk keadaan mereka pada saat itu. Mata mereka layu dan hati mereka cemas. Mereka malahan mulai mempunyai keragu-raguan tentang Tuhan. Orang-orang yang beriman ada dalam cobaan. Mereka semua diberi kegoncangan. Kaum munafik dan orang yang sakit rohaninya mulai berkata, “Kita semua ditipu oleh janji-janji palsu kepada kita oleh Tuhan dan Rasul-Nya!” Sekelompok dari antara mereka malahan mulai menjatuhkan mental pasukan Muslim dengan berkata, “Sekarang tak ada perang. Tak ada lagi yang harus diperbuat kecuali pulang.”
Bagaimana sikap orang-orang mukmin yang sejati pada peristiwa itu dilukiskan juga dalam Al-Qur’an:
“Dan ketika orang-orang mukmin melihat lasykar-lasykar persekutuan, mereka berkata, “Inilah yang telah dijanjikan Allah dan Rasul-Nya kepada kami; dan Allah dan Rasul-Nya telah mengatakan yang benar.” Dan hal itu tidak menambah kepada mereka kecuali keimanan dan kepatuhan. Di antara orang-orang yang beriman, ada orang-orang yang benar-benar telah menepati apa yang dijanjikan mereka kepada Allah. Maka sebagian dari mereka telah menyempurnakan niatnya, meninggal, dan diantara mereka ada yang masih menunggu, dan mereka tidak merubah sedikit pun”. (33:23-24).
Orang-orang mukmin sejati, boleh dikata, sama sekali lain dari orang-orang munafik dan orang-orang yang lemah. Ketika mereka melihat jumlah musuh yang sangat besar, mereka ingat akan apa-apa yang pernah dikatakan Allah dan Rasul-Nya kepada mereka. Serangan terpadu suku-suku Arab adalah bukti belaka tentang kebenaran Allah dan Rasul-Nya. Orang-orang mukmin sejati tetap tak bergeming. Malahan jiwa pengabdian dan semangat kepercayaan mereka semakin meningkat. Orang-orang mukmin sejati tetap berpegang teguh pada perjanjian mereka dengan Tuhan. Beberapa dari mereka telah mencapai tujuan hidup mereka dengan mati syahid. Beberapa lainnya hanya menunggu kematian mereka di jalan Allah untuk mencapai tujuan hidup mereka.
Musuh menyerang parit dengan dahsyatnya secara bertubi-tubi. Kadang-kadang musuh berhasil menyeberanginya. Pada suatu hari, panglima-panglima musuh berhasil melintasi parit itu. Tetapi mereka diserang oleh kaum Muslimin dengan gagah berani sehingga mereka terpaksa mundur lagi. Dalam pertempuran itu Naufal, seorang gembong kaum kufar, tewas. Begitu tinggi kedudukan pemimpin ini sehingga kaum kufar tidak tega hati jika mayatnya dicacati. Oleh sebab itu mereka mengirim pesan kepada Rasulullah s.a.w. bahwa jika beliau mau mengembalikan mayat panglima itu, mereka akan membayar sepuluh ribu dirham. Harga itu sangat tinggi untuk pengambilan satu mayat. Penawaran itu diajukan atas rasa dosa sendiri. Kaum kufar telah mencacati mayat-mayat orang Muslim di Uhud dan sekarang mereka mengkhawatirkan bahwa jangan-jangan kaum Muslimin akan berbuat serupa. Tetapi, ajaran Islam sama sekali lain. Islam melarang secara mutlak mencacati mayat. Ketika Rasulullah s.a.w. menerima pesan dan penawaran itu, beliau bersabda, “Apa guna bagi kami badan itu? Kami tak mengharapkan imbalan apa-apa untuk itu. Jika kalian menghendaki, bawalah mayat itu” (Zurqani, jilid hal. 114).
Sepenggal tulisan dalam buku “Life of Mohammad” karangan Muir (London 1878, hlm. 322) melukiskan dengan gamblang kedahsyatan serangan terhadap kaum Muslimin itu. Kami tidak segan- segan menukilnya di sini:
“Keesokan harinya Mohamed (Muhammad s.a.w., Red) melihat seluruh kekuatan sekutu telah datang menyerang. Meminta aktivitas yang maksimal dan kesiagaan yang tak ada hentinya di pihaknya untuk menggagalkan gerakan-gerakan musuh. Sekarang musuh mengancam dengan serangan umum; kemudian dipecah menjadi divisi-divisi, mereka menyerang berbagai kedudukan secara bergelombang dengan cepat dan mengacaukan; akhirnya, setelah melihat kesempatan, mereka memusatkan pasukan mereka dititik yang lemah pertahanannya, dan dengan dukungan serangan hujan panah yang tiada hentinya lagi ganas, mereka berusaha merebut parit itu. Berulang-ulang gempuran hebat dilakukan ke kota itu dan ke kemah Mohamed oleh panglima-panglima ternama seperti Khalid dan Amru; dan gempuran-gempuran itu hanya digagalkan dengan serbuan-serbuan balasan dan tembakan-tembakan yang gencar. Ini berlangsung terus sepanjang hari; dan, karena lasykar Mohamed hanya cukup untuk menjaga rentangan garis pertahanan yang panjang, tidak mungkin diadakan giliran istirahat. Malahan di waktu malam Khalid dengan barisan berkuda terus menimbulkan bahaya dan ancaman kepada garis pertahanan, memaksa barisan pertahanan Muslim berkali-kali melepaskan pos-pos terdepan. Tetapi, segala upaya musuh gagal semua. Parit tak dapat diseberangi.”
Pertempuran berlangsung terus selama dua hari. Masih juga belum terjadi perkelahian satu lawan satu, belum ada pertumpahan darah secara besar-besaran. Pertempuran dua puluh empat jam lamanya hanya membawa akibat tiga orang gugur di pihak musuh dan lima di pihak Muslim. Sa’d bin Muadz, seorang kepala suku Aus, orang yang setia terhadap Rasulullah s.a.w. mendapat luka-luka. Tetapi serangan berulang-ulang kepada parit menimbulkan sedikit kerusakan dan itu membuat serangan-serangan berikutnya lebih mudah. Peristiwa-peristiwa besar yang menampilkan keberanian dan kesetiaan telah disaksikan. Malam sangat dingin, mungkin terdingin di Arabia. Kami mempunyai persaksian dari Hazrat Aisyah r.a., istri mulia Rasulullah s.a.w., bahwa Rasulullah s.a.w. bangkit lagi, bangkit lagi berkali-kali, untuk menjaga bagian parit yang mendapat kerusakan. Beliau begitu penat. Beliau kembali ke tempat tidur tetapi kemudian, setelah memanasi diri sejenak, beliau pergi lagi ke parit berjaga. Pada suatu hari beliau begitu letihnya sehingga beliau hampir tak dapat bergerak. Baru dalam keadaan demikian beliau menghendaki beberapa orang Muslim yang setia untuk datang membebaskan beliau dari tugas penjagaan parit dalam kedinginan malam itu. Segera beliau mendengar suara Sa’d bin Waqqas yang datang. Rasulullah s.a.w. menanyakan, mengapa ia datang.
“Untuk menjaga anda,” jawabnya. “Tak perlu menjaga diriku,” sabda Rasulullah s.a.w.. “Sebagian dari parit rusak. Pergilah menjaganya supaya orang-orang Muslim aman.” Sa’d pun berangkat, dan Rasulullah s.a.w. dapat tidur. (Ada peristiwa yang agak kebetulan. Sebab, ketika Rasulullah s.a.w. sampai di Medinah dan bahaya untuk diri beliau sangat besar, pada saat itu pun Sa’d juga menawarkan diri untuk tugas penjagaan). Pada peristiwa lain selama hari-hari yang sangat berat itu Rasulullah s.a.w. mendengar bunyi gemerincing senjata. “Siapakah di sana?” tanya Rasulullah s.a.w. “Abbad bin Bisyri,” jawabnya.
“Adakah orang lain bersama kamu?” tanya Rasulullah s.a.w..
“Ada,” jawab Abbad, “Serombongan Sahabat. Kami akan menjaga kemah anda.”
Biarkan kemahku. Orang-orang kufar sedang berusaha melintasi parit. Pergi, dan gempurlah mereka” (Halbiyya, Jilid 2).
Seperti telah kami katakan sebelum ini, kaum Yahudi mencoba memasuki kota dengan diam-diam. Seorang mata-mata Yahudi tewas dalam usaha itu. Ketika mereka mengetahui bahwa tipu muslihat mereka telah terbongkar, mereka mulai memberi bantuan kepada persekutuan Arab lebih terang-terangan. Tetapi suatu serangan terpadu dari samping tak dapat dilancarkan, Continue reading “Pengkhianatan Banu Quraiza”

Aniaya Bertambah Berat

Aniaya makin lama makin keras dan tak tertanggungkan. Banyak orang Muslim telah meninggalkan Mekkah. Mereka yang tinggal di Mekkah harus menderita lebih lagi dari masa-masa sebelumnya. Walaupun demikian, mereka tidak menyimpang sedikit pun dari jalan yang telah mereka pilih. Hati mereka makin membaja, iman mereka kokoh dan kuat. Kebaktian mereka kepada Tuhan Yang Tunggal makin meningkat seperti juga kebencian terhadap berhala-berhala Mekkah. Pertentangan Continue reading “Aniaya Bertambah Berat”

Umar Masuk Islam

Pada saat itu suatu kejadian yang lain terjadi. Umar yang kemudian menjadi Khalifah II, masih merupakan salah seorang musuh Islam yang paling garang dan ditakuti. Ia merasa bahwa belum ada tindakan yang jitu terhadap Gerakan Baru itu, dan ia mengambil keputusan untuk membunuh Rasulullah s.a.w.. Diambilnya pedangnya dan berangkatlah ia. Seorang sahabatnya heran melihatnya berjalan, dan bertanyalah ia akan pergi ke mana dan dengan maksud apa. “Membunuh Muhammad”, jawab Umar.
Tetapi, apakah engkau akan aman terhadap kabilahnya sesudah perbuatan itu? Dan lagi, adakah engkau tahu apa yang telah terjadi? Adakah engkau tahu bahwa saudara perempuan engkau dan suaminya telah masuk Continue reading “Umar Masuk Islam”